Minggu, 17 Juni 2012

Surabaya Kota tercanggih

 Surabaya Kota Cyber City tercanggih

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bekerja sama dengan PT Telkom Indonesia, membangun Brodband Learning Center (BLC) di Taman Prestasi. Sebelumnya fasilitas serupa juga dibangun di Taman Flora dan Fauna.

Dibangunnya BLC, salah satu bentuk kepedulian Pemkot Surabaya, dalam pengembangan teknologi informasi yang didukung pula PT Telkom Indonesia.

BLC diresmikan oleh Wali Kota Surabaya, Tri Rismaharini, Minggu (10/6/2012) ini. Dalam kesempatan tersebut hadir Eksekutif General Manager DCS Timur Telkom Indonesia, Iskriono Windiarjanto.

Menurut Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Surabaya, Chalid Buhari, pembangunan BLC salah satu upaya percepatan menuju Surabaya Cyber City.

PT Telkom Indonesia tak hanya membangun broadband learning center di Taman Prestasi, tapi juga di rumah susun (rusun) Penjaringasari, Tanah Merah dan Urip Sumoharjo.

"Di Taman Prestasi, PT Telkom memberikan hibah 10 komputer dan 1 laptop. Sedangkan di Rusun Penjaringansari 4 komputer, 1 laptop. Untuk Rusun Tanah Merah dan Urip Sumoharjo masing-masing 3 komputer dan 1 laptop," katanya.

Surabaya Kota Cyber City tercanggih

Chalid menambahkan, semakin banyak BLC di Surabaya diharapkan mampu menjadi barometer percontohan nasional dalam pengembangan teknologi bagi masyarakat. "Fasilitas BLC bisa dinikmati masyarakat Surabaya secara gratis," ujarnya.

Sementara itu, Tri Rismaharini menyampaikan terima kasih kepada PT Telkom Indonesia yang telah banyak membantu Pemkot Surabaya, mewujudkan masyarakat yang melek informasi teknologi.

Ia berkeinginan, para UKM bisa memasarkan produknya melalui internet, karena era sekarang ini hampir semua transaksi melalui elektronik.

"Keberadaan BLC saya harap bisa berdampak positif bagi pelaku UKM dengan memanfaatkan internet untuk memasarkan produknya dengan lebih mudah," katanya.

Mantan Kepala Bapeko ini menuturkan bahwa BLC juga bisa digunakan siswa sekolah, untuk mencari bahan tugas sekolah. "Para orangtua jangan kuatir anak-anaknya membuka situs-situs yang dilarang. Kami sudah memproteksi situs-situs tersebut," tambahnya.

Sementara itu EGM DCS Timur Telkom Indonesia, Iskriono Windiarjanto, menyampaikan, sebagai perusahaan negara yang bergerak dibidang operator telekomunikasi akan terus mendukung kemajuan teknologi di Surabaya. Menurut dia, indikator kemajuan warga dunia diukur dari pengetahuan dalam penggunaan internet.

"Untuk mendukung Surabaya melek IT, kita punya program 1 juta wifi. Kemudian masih adapula 2 juta speedy. Program tersebut mudah-mudahan bisa mendorong kemajuan pengetahuan IT warga Surabaya. Selain itu, ada target membangun 800.000 hotspot di Surabaya," katanya.

"Program ini tujuannya untuk merangsang warga Surabaya mengakses internet," ucap Iskriono.

Keberadaan BLC di Taman Prestasi disambut baik oleh warga Surabaya. Warga bisa belajar internet dibantu oleh pengajar yang ada di BLC.

Wiwien (46), warga Oro-oro, Kelurahan Pacar Kelilng, Kecamatan Tambaksari, misalnya, mengaku senang dengan dibangunnya BLC di Taman Prestasi.

"Awalnya, saya tidak pernah mengakses internet. Sekarang saya sudah tahu akses internet berkat diajari di BLC. Setelah ini saya akan memasarkan usaha saya melalui internet," katanya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar